The Commuter: Menyusuri Logika Cerita untuk Bencana di tengah Rutinitas

Apakah Jaume Collet-Serra berhasil membangun logika cerita The Commuter?

Tidak ada yang menarik bagi mereka yang menjalani hidup secara rutin. Melakukan aktivitas yang terasa sama hampir setiap hari tentu memuakkan. Begitu juga dengan Michael MacCauley (Liam Neeson) yang digambarkan terbangun, secara berulang-ulang, saat mendengar “pekikan” alarm jam, untuk kemudian mendengarkan berita di radio, sarapan, bercengkrama dengan anaknya lalu berangkat kerja bersama dengan istrinya, Karen MacCauley (Elizabeth McGovern).

Kerutinan yang juga terjadi di setiap perjalanannya menumpang kereta hingga turun di stasiun terdekat dengan kantor tempatnya bekerja. Sang sutradara, Jaume Collet-Serra, berhasil menayangkan gambaran kerutinan itu dengan cara yang efisien tanpa banyak basa-basi. Pada fragmen awal ini, The Commuter sukses menyajikan gambaran aktivitas seorang penglaju bernama Michael secara apik.

Dari sini, sang sutradara, rupanya, telah menyiapkan logika cerita yang (semoga) apik. Cerita yang akan mengantarkan Michael pada situasi dilematis. Bos di kantor tempatnya mengabdi selama 10 tahun, secara mendadak, memecatnya. Di kepalanya, kini, hanya berisi lilitan pemikiran tentang cara memenuhi kebutuhan harian rumah tangga dan membayar uang pangkal masuk kuliah untuk anaknya.

Mencari teman “curhat” tentu jadi salah satu pilihan pada situasi sulit itu. Ia bertemu dengan rekannya waktu bekerja di kepolisian, membincangkan status jobless yang kini melekat pada diri Michael. Meski begitu, pulang ke rumah merupakan sebuah keniscayaan dalam kondisi apapun. Sambil menyiapkan materi obrolan untuk disampaikan kepada Karen, ia pun beringsut keluar dari kedai minuman menuju stasiun kereta.

Bermodalkan situasi rumit yang dialami Michael, sang sutradara menyiapkan tokoh lain bernama Joanna (Vera Farmiga) yang secara mendadak muncul di hadapan Michael. Duduk di kursi kereta dan saling berhadapan, Joanna menawarkan “pekerjaan” kepada Michael disertai imbalan US$ 100 ribu: Michael diminta mencari seorang penumpang, yang bukan bagian dari penglaju yang biasa menumpang kereta, dengan tujuan akhir Stasiun Cold Springs.

Seperti kena hipnotis, dan mungkin seperti itu cara kerja hipnotis: saat kebutuhan dan pemenuhannya berkelindan, Michael begitu saja menerima tawaran perempuan yang baru saja ditemuinya itu. Tentu ada “bukti permulaan” yang cukup untuk tawaran pekerjaan itu: uang muka US$ 25 ribu yang ditemukan di toilet kereta, sesuai dengan arahan Joanna.

Logika cerita, lagi-lagi, dibangun oleh sang sutradara, saat Michael menyadari bahwa menerima “pekerjaan” ini adalah sebuah kesalahan. Di stasiun perhentian menjelang stasiun tujuannya, ia menerima pesan dari seorang bocah yang muncul secara tiba tiba dari luar pintu kereta yang sedang terbuka. Isinya ancaman yang membahayakan istri dan anaknya.

Tentu saja Michael memiliki ponsel untuk mengonfirmasi pesan ancaman itu kepada istri dan anaknya. Tetapi ponselnya kini telah berpindah tangan. Dicopet. Meminjam ponsel dari rekannya sesama penglaju mungkin jadi solusi, tetapi setelah cincin istrinya kini ada di tangan Michael, setelah menerimanya dari orang lain yang tak dikenal, jadilah ia percaya, istri dan anaknya sedang diculik dan mungkin dalam bahaya.

Lives are on the line, sebagaimana tagline film ini, akhirnya mendapatkan relevansinya. Rupanya tidak hanya nyawa keluarganya yang terancam. Seorang penumpang yang menjadi obyek pencarian Michael pun kini terancam kehilangan nyawa. Meskipun kemudian diketahui bahwa sejumlah penglaju lain yang kini berada dalam kereta juga dalam bahaya.

Tentu saja dalam aktivitas rutin yang biasa dialami banyak orang, beberapa kejadian yang cenderung mengejutkan bisa terjadi. Bahkan tanpa penjelasan logis sekalipun, “kejutan” itu bisa muncul, terselip dalam kerutinan hidup. Tapi berbeda ceritanya jika “kejutan” itu, apalagi dalam bentuk bencana, hadir dalam sebuah film bercerita fiktif.

Fiksi perlu bangunan logika agar cerita terasa nyata. Sang sutradara tentu saja memahami hal itu. Buktinya tokoh Michael harus menjalani serangkaian peristiwa yang berujung pada konflik, baik pada dirinya sendiri maupun orang lain.

Sang sutradara percaya bahwa penonton tidak mau menyaksikan film dengan banyak elemen cerita yang terasa bohongan, meskipun itu hanya cerita fiktif yang imajinatif. Pertanyaannya: apakah Jaume Collet-Serra berhasil membangun logika cerita The Commuter?

Setelah menyaksikan film ini, kita bisa saja bilang: kenapa untuk mencari satu penumpang dengan tujuan yang sudah diketahui perlu menggunakan jasa penumpang lain? Jawabannya bisa karena Michael adalah mantan polisi dengan insting penyelidikan yang tajam sehingga dia orang yang tepat untuk menjalankan “pekerjaan” itu.

Pertanyaan lain kemudian muncul: mengapa tidak menyewa saja seorang pembunuh bayaran? Mungkin harga untuk jasanya lebih besar dari US$ 100 ribu. Tapi kemudian di dalam cerita, ditemukan sosok pembunuh bayaran itu, hehe.

Atau diledakkan saja kereta itu tepat saat ia menuju pemberhentian terakhir, dengan begitu penumpang yang dicari, dan diketahui akan dibunuh juga, bisa ditemukan tewas. Tapi tentu saja itu akan memakan korban jiwa yang banyak.

Namun dengan risiko membiarkan hidup lebih lama bagi penumpang yang dicari itu, tentu peledakan kereta merupakan cara aman untuk mengakhiri sosok tersebut. Aneka buktipun bisa hilang, bila memang obyek yang dicari itu sangat berbahaya.

Apapun spekulasi yang muncul tentang logika cerita The Commuter, kita patut memberikan apresiasi kepada sang sutradara atas upayanya menyusun elemen cerita yang masuk akal. Meskipun konflik yang tersaji saat pencarian seorang penumpang itu tetap mengundang banyak tanya, hehe.

—–

The Commuter (2018)

Sutradara: Jaume Collet-Serra; Penulis Skenario: Byron Willinger, Philip de Blasi, Ryan Engle; Produser: Andrew Rona, Alex Heineman; Genre: Thriller, Aksi; Kode Rating: +13; Durasi: 105 Menit; Perusahaan Produksi: Ombra Films, StudioCanal, The Picture Company; Biaya Produksi: US$ 30 Juta 

Pemeran: Michael MacCauley (Liam Neeson), Joanna (Vera Farmiga), Detektif Murphy (Patrick Wilson), Kapten David Hawthorne (Sam Neil), Karen MacCauley (Elizabeth McGovern), Walt (Jonathan Banks), Eva (Clara Lago), Agen Garcia (Kingsley Ben-Adir), Sophia Prynne (Ella-Rae Smith)

sumber data film: IMDB

sumber foto: couponersunited.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s