Satu Hari Nanti: Pesan Di Balik Sederet Adegan Tabu

Adegan tabu yang mengisi sebagian fragmen film merupakan representasi dari kesalahan atau kekhilafan yang tergolong besar pada diri seseorang saat menjalani hidup

Selain untuk menghibur, sebuah film tentu diproduksi untuk menyampaikan pesan. Namun adakalanya, pesan itu disampaikan secara implisit kepada penonton. Lewat cara penyampaian yang tidak langsung seperti itu, pencipta film sebenarnya mau memberikan ruang interpretasi tanpa batas kepada khalayak atas produk sinematik garapannya.

Tetapi cara itu seringkali menyimpan risiko. Tidak sedikit penonton yang kadung terlena pada tiap fragmen tayangan tanpa coba menyelisik pesan di baliknya. Akibat yang mungkin muncul: penilaian atas produk sinematik tidak komprehensif. Sebab, sumber penilaian cenderung hanya mengandalkan aspek lahir seperti aneka peristiwa atau kejadian pada film ketimbang aspek batin seperti impresi yang muncul dari jalinan peristiwa dan perkembangan karakter para tokohnya.

Kendati begitu, model penilaian semacam itu tidak bisa disalahkan. Setiap orang tentu memiliki interpretasi yang unik atas setiap produk sinematik yang telah ditonton. Tidak terkecuali interpretasi yang mungkin muncul dari film garapan Salman Aristo berjudul Satu Hari Nanti.

Berlabel film untuk konsumsi mereka yang berusia 21 tahun ke atas, Satu Hari Nanti relatif banyak menampilkan adegan yang dianggap tabu bagi industri perfilman Indonesia. Potongan laku saling cumbu berujung ciuman panas hingga aksi umbar cinta di atas ranjang tersaji, berkali-kali, dalam film berdurasi dua jam lebih ini.

Barangkali, adegan tabu semacam itu merupakan suatu kelaziman di Interlaken, Swiss yang menjadi lokasi penggarapan film. Atas fakta itu, Alya (Adinia Wirasti), Bima (Deva Mahenra), Din (Ringgo Agus Rahman), dan Chorina (Ayushita Nugraha), selaku tokoh utama cerita, seperti terjebak dalam permainan asmara dan aneka aksi tabu di kota dekat Pegunungan Alpen tersebut.

Dalam film ini, Alya, seorang mahasiswi yang tengah belajar mengenai cokelat, seolah ditampilkan memiliki masalah yang lebih besar daripada tiga tokoh lain. Selain menemui jalan buntu atas hubungan asmaranya dengan Bima, ia juga harus berurusan dengan harapan ayahnya (Donny Damara) yang sulit terealisasi.

Adapun Bima hanya sibuk mengurusi cita-citanya menjadi musikus hebat sejak kedatangannya pertama kali di Swiss dan tinggal bersama Alya. Sementara pasangan lain yakni Din dan Chorina, masing-masing, relatif hanya berperan sebagai pemandu wisata yang menyimpan asa untuk menerbitkan novel dan manajer hotel yang mau memiliki pasangan setia.

Tetapi konflik asmara antar empat tokoh itu tak terelakkan. Di antaranya, asa untuk beroleh pasangan idaman, perselingkuhan hingga usaha untuk mengoreksi kesalahan yang telah diperbuat. Kata “koreksi” inilah yang barangkali menjadi pesan cerita untuk film Satu Hari Nanti. Sebuah koreksi yang berujung pada kemunculan kesempatan kedua atau mungkin kesempatan lain.

Atas pesan itu, saya menduga, serangkaian adegan tabu yang mengisi sebagian fragmen film merupakan representasi dari kesalahan atau kekhilafan yang tergolong besar pada diri seseorang saat menjalani hidup. Kesalahan yang seringkali menghilangkan akal sehat hingga terbersit perasaan “tidak akan ada kesempatan lain”.

Namun empat tokoh Satu Hari Nanti seolah berupaya untuk menabrak anggapan ketiadaan “kesempatan kedua” itu setelah mengalami serangkaian peristiwa dan kejadian. Peristiwa yang melahirkan refleksi dan keputusan berani untuk mengambil sikap menghadapi kenyataan.

Dengan pesan kuat semacam itu, saya berharap akan menyaksikan sejumlah peristiwa penting yang mengubah karakter tokoh yang berbeda dari penampilannya di awal cerita. Namun aneka peristiwa dan kejadian yang ditayangkan seolah belum cukup kuat bagi perubahan karakter para tokohnya seperti yang tampak di akhir cerita.

Misalnya perubahan sikap Bima. Awalnya, ia ditampilkan sebagai seorang yang bersifat lajak terhadap Alya, kekasihnya, dengan selalu menyergah usul Alya dan cenderung acuh kendatipun Alya menunjukkan sikap baik.

Saya menduga, sikap ini telah berlangsung sejak awal hubungan cinta mereka karena ada nada sindiran dari Bima kepada Alya yang mempertanyakan dirinya yang tidak perhatian kepada Alya selama mereka berpacaran. Dengan begitu, kelakuan Bima yang acuh dan lajak itu telah lama ia tampilkan dan keberatan atas sikap itu mendadak diungkapkan Alya setelah tiga tahun hubungan cinta mereka.

Bima, di akhir cerita, mendadak tersadar dan bersikap lembut kepada Alya setelah berbagai peristiwa yang ia alami. Boleh jadi karena kedua tokoh, akhirnya, memutuskan untuk mengejar cita-citanya secara sendiri-sendiri sehingga perdamaian perlu dijalin. Tetapi perubahan sikap itu seperti muncul tanpa peristiwa atau kejadian yang cukup kuat. Padahal sikap Bima telah terpelihara selama kurang lebih tiga tahun.

Perubahan karakter yang muncul secara mendadak itu juga terlihat pada pasangan Din dan Cho yang akhirnya memilih bersama lagi setelah sempat bersepakat untuk putus. Selain karena peristiwa yang mereka alami, boleh jadi keputusan itu karena keinginan untuk mendapatkan manfaat lebih banyak yang bisa mereka peroleh saat bersama, semacam friends with benefits.

Meski begitu, Satu Hari Nanti laik dinikmati sebagai film yang coba menyampaikan pesan bahwa sebesar apapun kesalahan yang diperbuat seseorang, kesempatan kedua senantiasa menanti asalkan ada niat dan keberanian untuk mengoreksi diri. Film ini laik disaksikan, terutama bagi mereka yang juga ingin menikmati pemandangan Kota Interlaken di layar besar bioskop.(asw)

—–

Satu Hari Nanti (2017)

Sutradara dan Penulis Naskah: Salman Arsito; Produser: Dienan Silmy; Genre: Drama; Durasi: 122 Menit; Produksi: Evergreen Pictures dan Rumah Film

Pemeran: Alya (Adinia Wirasti), Bima (Deva Mahenra), Din (Ringgo Agus Rahman), Chorina (Ayushita Nugraha), Ayah Alya (Donny Damara)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s